free glitter text and family website at FamilyLobby.com CERITAKU... NUKILANKU... ILUSIKU ~ AKU AKAN MENULIS SELAGI AKU MASIH BISA BERILUSI..

meMime present.....

meMime present.....
Ya, aku Mika Tya. Nama yang aku sendiri rasa amat pelik.hal ini mungkin disebabkan oleh sifat mama yang suka menonton drama-drama Jepun.jadi, tidak mustahillah jika aku katakan bahawa anak menjadi mangsa mama! aku merupakan gadis yang berusia 20 tahun, tidak gemuk dan tidak tinggi. aku cuma gadis yang biasa saja. Ya, memang biasa saja . Menjadi seorang siswazah mungkin suatu yang menyeronokkan bagi sesetengah orang. tapi, tidak bagiku, kerana aku masih berasa tidak bebas......

Selasa, 10 Julai 2012

Mika Tya (ep3)

hari pertama aku menyertai kelas tersebut, 5 minit berlalu, aku duduk di sudut tepi kelas memerhatikan gelagat pelajar-pelajar lain, boleh tahan bilangannya, hampir 20 orang setakat ini. pensyarah masih belum muncul tiba. aku mula bosan, dan ku pasangkan earphone ke telinga, tujuan? apa lagi on mp3 la!! layan lagu korea kegemaranku! ehe! tiba-tiba aku dikejutkan dengan kehadiran seseorang yang mengambil tempat di sebelahku, ku biarkan sahaja..dan di saat aku berpaling kali kedua...tiba tiba...............tak mungkin..!!!!
TAK MUNGKIN....!!!!!



-----------------------------------------------------------------------------------------
bunga dan dedaunan berterbangan. angin meniup sepoi-sepoi.ku rasakan sesuatu yang indah sehingga tidak mampu untuk aku menahan senyum. aku berada di dunia yang lain.dunia yang sangat indah, berwarna warni. alunan muzik kuch kuch ho ta hai berlegar menyemarakkan lagi suasana.raut wajah yang sempurna di depan mata. senyuman yang memukau. Ya sememangnya wajah itu yang aku idam-idamkan. Dia bersama aku di suatu tempat yang indah begini.adakah aku di syurga?aku di syurga? oh aku di syurga??!! ya! aku di syurga..aku di syurgaa...akuuu dii SYURGAAAAAAA.......!!!

"awak..awak..." aku terdengar suatu suara. "Siapa pulak yang menganggu ni. bukan aku dengan dani emir saja ke yang ada kat sini" aku mengerut dahi. "awak..awak!" sedikit keras berbanding yang sebelumnya suara itu tetapi tetap perlahan.

"Ya, saudari, tak nak bawa kita semua sekali ke pergi ke syurga tu?" Pupp..!!! Dunia indahku tadi tiba-tiba hilang sekelip mata.aku terkebil-kebil seperti hilang arah dengan keadaan diriku yang berdiri dan tangan terbuka luas. aku tercari-cari dunia itu tadi.melilau mataku, tetapi apa  yang aku lihat? ya, aku  hanya  nampak mata-mata manusia yang terbeliak memandang ke arahku. SAH!! AKU BERKHAYAL!! tidakkkkkkkk...!!! malunyaaa!! Pensyarah pun rupanya sudah ada di hadapan memandang hairan ke arahku. " 

"Maaf encik.."aku duduk perlahan dan ku lihat di sebelahku dani emir hanya tersenyum memandangku. Oh, sangat memalukan!

hari pertama menyertai kelas seni suara telah menjadikan aku terkenal dan sekaligus aku mendapat gelaran, 'Cik Syurga'. Bangga? ingin saja aku hempuk kepalaku di dinding kelas.geram dengan otakku yang tidak mampu berfungsi dengan cekap untuk mengawal imaginasi dan khayalanku yang melampau. Malu kot. Rata-rata rakan sekelas tidak ku kenali. Memang kesemuanya tidak ku kenali sebab masing-masing berlainan kos.

kelas selama tiga jam itu aku rasakan seperti 3 hari lamanya. aku hanya duduk tegak dan mataku hanya fokus kepada pensyarah yang mengajar di hadapan. sedikit pun aku tidak bergerak.menyalin nota pun tidak.Seperti orang yang mengalami gangguan psikologi pun ada. aku rasa seperti ada batu yang besar dan tebal melekat di wajahku. malu malu malu!

kelas tamat! ingin sahaja aku lari pecut 100 meter keluar daripada kelas. tapi untuk menjaga reputasi sebagai siswazah yang berhemah, aku berlagak selamber, cool dan ala-ala macho sedikit sambil terkedek-kedek mengemas buku-buku di hadapanku.padahal satu nota pun aku tak salin. ehek! sebahagian daripada pelajar lain sudah beredar. tapi, tapi..tapi..dani emir masih di sebelahku! arghhh...tidak..!!!
"Hai awak, saya Lili Hani. Panggil Lili." tiba-tiba gadis di sebelahku menyapa mesra. oh, terlupa. sepanjang waktu kelas tadi aku memang tidak menegur dan berkenalan dengan sesiapa. 
ku sambut salamnya dan turut memperkenalkan diriku. "hai lili.saya Mika. Mika Tya." Dahinya berkerut. hairan mungkin.Reaksi yang kedua selalu aku lihat sebaik saja aku perkenalkan namaku. reaksi pertama dalam senarai carta? gelak guling guling sampai senak perut. ok, reaksi ini paling selalu aku jumpa terutamanya daripada kalangan spesies sepupu sepapat dan rakan-rakan yang mempunyai otak gila-gila.sampai satu tahap ingin saja aku telan hidup hidup. 

aku tersenyum melihat wajah lili. "pelik kan? tapi itu la nama saya." aku senyum lagi. Lili mengangguk. " Tapi comel la" balasnya sambil tersenyum. Mudah dan ramah saja orangnya membuatkan aku senang berbual dengan lili.
"Jumpa lagi minggu depan cik syurga.."aku terpana! sedang aku rancak berkenalan dan berbual dengan lili, satu suara menyapaku. ya! dani emir! aku berpusing dan melihat ke arahnya perlahan tanpa berkedip. badanku seakan-akan keras. aku lihat dia sedang bangun dan menggalas beg sambil tersenyum memandangku.  aku membalas senyumannya..oh..dunia yang indah tadi perlahan datang kembali. "Mika!" Pupp!! hilang lagi!
Lupa, lili masih disebelahku. "Awak ok ke nih?"tanya lili lagi. "Ok!" balasku riang. lalu kami beredar keluar meninggalkan kelas.


balik rumah! ok..itu la tujuan utama dan satu-satunya idea yang paling aku rasa bernas terlintas di fikiranku setiap kali selepas selesai kelas.
oh? aku terlupa! aku perlu berjumpa dengan rakan setugasku! ya, rakan setugas yang aku maksudkan adalah rakan yang akan bersama-sama berjuang denganku untuk menyiapkan satu tugasan atau assignment yang diberikan oleh pensyarah. ehek!
dia! kenapa dia??! aku memang tak rapat dengan dia yang aku sebut-sebut itu.ya tak rapat langsung! padahal ini tugasan kali kedua kami sama-sama lakukan. beliau yang dimaksudkan adalah mohd afka. kadang-kadang aku rasa macam sebut nama sendiri pula. afka, mika, kan nak sama tu.ehek! ish ish.. tapi secara jujurnya memang tak rapat langsung.sebab apa?sebab aku sukar memahami perangainya.sekejap boleh menjadi sangat pendiam, dan kadang-kadang boleh bergurau senda sebagai satu usaha untuk mengusikku ala-ala manja gitu sampai tak hengat! eh? pelik aku.ada dua personaliti ke apa? uiii..bahaya kalau ada dua personaliti! simpang malaikat 14! ehek!


tapi kenapa aku masih bersetuju untuk satu kumpulan dengannya?semua pensyarahku yang uruskan. pensyarah dah aturkan ahli-ahli kumpulan.


"hai afka.." afka yang sedang khusyuk membaca komik lawak kampusnya dari tadi memandang ke arahku. aku cuba meneka apa personalitinya pada ketika itu.adakah pendiam?atau yang satu lagi? 
"waalaikumsalam cik mika.." balasnya sambil tersenyum hingga menyebabkan matanya mengecil macam kucing keriangan saja kulihat. ambik kau! sebijik aku kena.ok,dah dapat dikenalpasti personalitinya ketika itu. bukan jenis A : pendiam tapi jenis B, banyak cakap.
"assalamualaikum..." balasku lagi, tapi perlahan sambil jari jemariku gatal menggosok-gosok hujung meja seperti ada kotoran degil yang perlu aku sental di situ.padahal itu merupakan salah satu tabiat di luar jangkaan untuk 'cover line'.


"baca apa tu?" tanyaku.masih lagi berdiri di hadapannya.
"nih.." balas afka sambil menunjuk kepadaku tajuk buku. padahal aku memang sudah tahu dari awal.alah, orang melayu kan. dah nampak tanya lagi.ehek!
"oww...tak kelakar ke? kenapa tak gelak? dari tadi saya tengok awak serius jek duduk sorang-sorang kat sini" tanyaku lagi.saja nak panjangkan cerita.memang aku berasa kekok sangat berbual dengannya
" saja, nak uji diri sendiri.salah satu cara nak psiko diri,tahan gelak.hehehe"
aah..memang terkadang aku rasa afka ni psiko orangnya.aku senyum saja.biarlah kau dengan dunia kau ya afka.jangan aku psiko sekali sudah.


tiba-tiba aku ditegur oleh seseorang. "kakak.."
oh..umaira.anak kepada abang di kedai fotostat. "ya?kenapa umaira?" tanyaku lembut. "nah.." umaira memberiku satu cebisan puzzle. belum pun sempat aku bertanya lebih lanjut, umaira terus berlari meninggalkanku terkebil-kebil. cebisan puzzle itu tertulis perkataan 'sa'
aku hairan lagi.berfikir dan berfikir. seperti dalam dunia 'running man' pun ada. oh..aku sangat meminati running man, sampai satu tahap, jika diberikan sebarang tugasan, aku rasa seperti perlu menyelesaikan misi seperti ahli-ahli running man.ehek! haha dan jae suk pilihanku!


"mika.." lembut saja suara itu.oh, aku lupa! afka masih di situ. 
aku pun cepat-cepat duduk di hadapannya dan memulakan perbincangan berkaitan tugasan yang akan kami lakukan sebelum aku berkhayal lebih jauh. 
.................................................................................................................................


apa ada pada cebisan puzzle ini?kenapa aku?kenapa ada perkataan 'sa'?
oh, aku takkan berhenti berfikir!








Sabtu, 1 Oktober 2011

Mika TYA ep2


Dalam perjalanan menuju ke dewan kuliah, sambil berborak ringkas dengan Suri, Xi Ping menarik lenganku dan Suri serentak secara tiba-tiba. dan tindakannya itu, sudah pasti amat mengejutkan aku dan Suri."Kenapa ni Ping?! terkejutlah kitaorang! " tanyaku sedikit geram. Xi Ping masih tidak memandang ke arah kami. dia seperti mencari kelibat seseorang. "Ko tengok siapa Ping?" tanya Suri pula. Aku dan Suri masih 'blur' dengan gelagat Xi Ping yang seakan-akan ternampak seseorang yang amat dikehendaki.
Xi Ping memandang ke arahku secara tiba-tiba. "Dani Emir! tu....!!!" Xi Ping menunjuk ke arah sekumpulan lelaki yang sedang sakan berbual sesama mereka.
aku terkejut. "Apa?Dani Emir???"

**********************************************************************************************************************************

kami masih lagi di situ..melihat kelibat Dani Emir dan rakannya yang sedang rancak berbual di luar dewan kuliah. aku perhatikan sahaja kelibat dan empunya diri yang serba serbi sempurna orangnya bagi. ya! kalau ditanya siapa yang paling sempurna di mataku, pasti nama Dani Emir adalah orangnya walaupun aku tahu, tiada satu manusia pun yang sempurna di muka bumi ini. mungkin tidaklah sepenuhnya sempurna, tetapi Dani Emir adalah lelaki yang hampir sempurna..ya, hampir sempurna. sedang ku berkhayal memikirkan tentang Dani Emir, tiba-tiba.."Mika!! apa la! sampai ternganga ko tengok mamat tu! ishh!" tegur Suri lalu mencubit mulutku. "adui..!!! sakitlah suri..mana da orang ternganga..." balasku geram, ish! penat aku berangan nun sudah sampai ke anak cicit, suri pula interframe...terus bad ending anganku..ya! aku memang kuat berangan. no doubt!  "Mika,bila ko nak mengorat si Dani Emir a.k.a Dee tu?" tiba-tiba Xi Ping mencelah. soalan yang diajukan kufikir tidak kena pada masa dan tempatnya kerana aku masih kecewa dengan anganku yang terganggu sebentar tadi. "Xi ping, takkanlah Mika nak mengorat lelaki! ish!" memang tidak dinafikan bahawa aku kagum dengan Dani Emir, ya perkataan kagum yang aku gunakan di sini bererti aku sangat kagum dengan dirinya yang sangat cool di mataku, raut wajah yang tampan, rekod disiplin yang bersih,erk?termasuk gak ke?, berpengetahuan tinggi membuatkan ramai pelajar-pelajar wanita jatuh hati padanya. TAPi..!!! tidak termasuk aku! ya...of course aku tidak ada kena mengena dengan soal feeling-feeling dengan si Dani Emir itu,tapi emm...mungkin ada sedikit..ya! pasti.!.sedikit sahaja..tidak lebih tidak kurang! titik! 
kagum tidak bermakna CINTA..not at all!

"Tapi, siapa tahu, boleh jadi boyfriend?" Xi ping masih berada di topik yang sama. ku fikir dia sengaja ingin mengujiku..tidak mengapa, ku layan juga, kawan kan.hee. "Ping..ping, kalau jadi boyfriend mika, mika tak lepas dah!" balasku penuh semangat! ya! walaupun nadaku bergurau tapi dalam maksudnya tu! ahak! Suri hanya mampu tersenyum dengan telatah aku dan Ping. "Dah, 10 minit lagi kelas start ok, jom masuk kelas," gesa Suri lalu menarik tanganku dan Xi Ping serentak. Sempat juga aku merenung ke arah Dani Emir yang rancak berbual ,ya, dia sangat murah senyuman orangnya...satu lagi sebab mengapa aku kagum! ehe!

****************************************

10 minit sudah berada dalam kelas, pensyarah masih belum muncul. aku sudah mula menguap, mengantuk sedikit. Xi ping awal-awal lagi sudah beralaskan beg beradu baek punya di tempat duduknya! apa la Xi Ping nih! hehe...Suri asyik membaca novel yang baru dibelinya semalam. Ya, Suri memang seorang gadis yang sangat suka membaca, kadang-kadang aku pula yang pening melihat kegilaanya yang sangat suka membaca, tidak kisahlah, bahan bacaan apa sekalipun, jika ada di depan mata, gempa bumi sekalipun tidak akan mengganggu dirinya sama sekali. ya! memang agak over kenyataan ku itu, tapi itulah yang sebenar-benarnya. aku tersenyum sendiri memikirkan gelagat dan tabiat dua orang rakanku ini~ pelik tapi benar!
tiba-tiba...
"Morning class..!!!" seluruh pelajar yang berada di situ seolah-olah terkejut dengan kehadiran pensyarah yang datang. "Eh? kenapa bukan Dr. Alias yang datang?" aku kehairanan, dan soalan itu seolah-olah ku ajukan pada Suri yang berada di sebelahku. seperti yang dijangkakan, Suri masih statik dan khusyuk dengan novel. "Suri..!!!" bentakku lebih kuat. "Hah?? apahal?sapa yang hilang?!! " Suri terkejut. "Tu diaa...hilang pulak dah...yang hilang tu Suri la.ish! dia ni kalau dah membaca macam dah masuk dalam buku tu sekali.." balasku, geli hatiku melihat reaksi Suri yang agak terkejut dan kelam kabut. maklumlah, Suri selalunya lebih tenang dan kurang bercakap orangnya. 

"Ok class, Dr Alias out-station for the whole semester, doing research,so i will going to take over this class". seluruh kelas terdiam. "Saya Professor Harris Eykal, boleh panggil saya Encik Harris, nak panggil Prof pun ok, nak panggil tuan pun ok, panggil abang pun ok," kedengaran ketawa-ketawa kecil pelajar-pelajar yang berada di dalam dewan kuliah itu sekaligus memecah kesunyian. Encik Harris penuh dengan senyuman orangnya, mengingatkan aku pada ehem..ehem..siapa lagi..Dani Emir  la.hehe. "Mika! encik harris ni, abang Dani Emir la.." tiba-tiba Xi Ping mencelah, sudah bangun rupanya, ku fikir masih beradu lagi. Xi Ping seolah-olah dapat membaca fikiranku setiap kali aku memikirkan Dani Emir. "Betul ke? MAna kau tau?" soalku inginkan kepastian.  "betul la..ramai yang dah tahu, ko saja yang tak tahu..huhu" Xi ping ketawa kecil. patutlah wajah mereka ada iras-iras sama dan paling penting mudah tersenyum dan murah senyuman. Encik Harris pun tampan orangnya.hehe!
lebih bersemangat rasanya belajar di kelas ini daripada sebelumnya!!
 weeeeee..............
kenapa dengan yang sebelumnya??biarlah aku dan xi ping saja yang tahu..ehek!

...........................................................................
selesai beberapa kuliah sejak dari pagi tadi, masih tinggal satu lagi kuliah yang aku perlu hadiri, Xi ping dan Suri tidak turut serta. mereka tidak berminat untuk menyertai kelas yang sememangnya menjadi kelas kegemaranku ini! kelas seni suara! haha...memang poyo! tapi itulah aku! poyo pun aku~ serabut pun aku~ semualah! kenapa kelas seni suara? aku memang suka menyanyi, tapi bukan terrer menyanyi, sekadar glamor menyanyi di dalam toilet, kalau bukan toilet aku, toilet  di bilik ma dan ayah pun aku turut hiburkan, kadang-kadang toilet di dalam bilik bang Qee pun turut menjadi mangsa! sebab??? sengaja! eheee..itulah dia..sakit pelik yang melampau aku..pencapaian dalam bidang nyanyian? sejak dari usia 10 tahun menjadi penyanyi professional toilet toilet di rumahku, pencapaian lain? ya, tidak akan ku lupa sampai bila bila, penyokong setiaku bang Qee!! dari usia 10 tahun aku menyanyi tidak sekali pun nyanyian ku menyenangkan hatinya! hehe...hadiah?memang selalu aku dapat! balingan bantal, kasut, stokin, yang terpantas dan paling tepat sekali oleh bang qee ke mukaku!!! memang cayalah bang Qee!! 

kelas seni suara ini sengaja ku ambil untuk memenuhi jam kreditku yang masih berbaki sem ini.sekadar suka-suka, dan diwajibkan oleh universiti bagi pelajar untuk menyertai kokurikulum universiti.ya bukan di sekolah sahaja ok!! 

hari pertama aku menyertai kelas tersebut, 5 minit berlalu, aku duduk di sudut tepi kelas memerhatikan gelagat pelajar-pelajar lain, boleh tahan bilangannya, hampir 20 orang setakat ini. pensyarah masih belum muncul tiba. aku mula bosan, dan ku pasangkan earphone ke telinga, tujuan? apa lagi on mp3 la!! layan lagu korea kegemaranku! ehe! tiba-tiba aku dikejutkan dengan kehadiran seseorang yang mengambil tempat di sebelahku, ku biarkan sahaja..dan di saat aku berpaling kali kedua...tiba tiba...............tak mungkin..!!!!
TAK MUNGKIN....!!!!!


**********************************************************************************************************************************


kenapa Mika terkejut? apakah yang terjadi???? jangan lupa sambungan episod seterusnya..!! weee!!!

Ahad, 26 Disember 2010

MiKa TYa ep.1

kringggggggggggggggg...!!!! mimpi makan malam bersama Faizal Tahir lenyap begitu sahaja apabila jam loceng dibilikku ibarat menjerit bingit di telingaku, menandakan bahawa aku perlu bangun dan membaling jam loceng tersebut dengan pinky ku dengan penuh rasa marah! "Aduiii jammm!!! bukan salu nak mimpi Faizal Tahir tau!!!!" Ya, sememangnya, aku amat fanatik pada Faizal Tahir, bagiku beliau seksi! haha. Cop! ingin ku jelaskan di sini, pinky adalah gelaran untuk bantal busuk yang sememangnya tidaklah ku anggap sebagai bantal busuk tetapi lebih kepada teman tidurku...kenapa pinky? warnanya berwarna pink dan sedikit kartun di situ..cukup. biarlah aku dan pinky sahaja yang tahu selebihnya...hehe
Tambah kapsyen


            



"Mika Tya..! Cepat la siap." Terdengar jelas suara mamaku dari tinggat bawah." Ok, Ma.!!" Sahutku pantas. Selagi tidak disahut, mama ku atau lebih manja aku panggil dengan gelaran 'Ma' sahaja tidak akan berhenti menjerit dari tingkat bawah. kalau dengan suara yang perlahan, tidak ku kisah, ini sampaikan ayahku mampu tersedak ketika makan sarapan pagi dibuatnya.

Ya, aku Mika Tya. Nama yang aku sendiri rasa amat pelik. sewaktu kecil, hampir setiap hari aku bertanya kepada ma dan ayahku, kenapa namaku amat pelik. aku sering menjadi usikan kawan-kawan di sekolah akibat nama yang cukup pelik itu. ma dan ayah cuma mampu tersenyum apabila aku bertanya soalan sebegitu. tapi apa yang aku dapat kenal pasti, hal ini mungkin disebabkan oleh sifat mama yang suka menonton drama-drama Jepun.jadi, tidak mustahillah jika aku katakan bahawa anak menjadi mangsa mama! abangku juga mendapat nasib yang sama, iaitu Kimi Onaqee. Haha! kadang-kadang aku akan mentertawakan nama abangku yang sememangnya lagi pelik dan aneh bagiku! mungkin ayah tidak mampu melawan dan membantah hasrat ma untuk menamakan kami sedemikian rupa. nasib aku sedikit baik, kerana ayah berkeras ingin menamakanku Tya. kalau diikutkan mama, mama ingin menamakanku dengan nama Makiko Ina. haha! fuhh...! nanti masyarakat akan menganggap aku' Jepun sesat' di Malaysia ini. No Way!

Ok, lupakan sejarah dan asal usuk namaku, aku merupakan gadis yang berusia 20 tahun, tidak gemuk dan tidak tinggi. aku cuma gadis yang biasa saja. Ya, memang biasa saja, tidak terlalu mengutamakan penampilan. aku akan hanya memakai pakaian yang aku rasa selesa pada diriku. Abang ku yang ku panggil Bang Qee selalu memberi kritikan terhadap caraku bergaya. itu tidak kena, ini tidak kena. sehingga satu hari, Bang Qee pernah berkata " Mika, ko ni kan..cuba la bergaya sikit, nanti sampai ke tua la ko tak berlaki. orang lelaki tak selera tau tengok ko camni." Kesannya, masih juga aku begini, mungkin aku sudah menjadi kebal dengan kritikan bang Qee kerana hampir setiap hari dia membebel padaku menjadikan aku tidak kisah dengan apa yang diperkatakannya. jawapan yang sering aku beri pada bang Qee "Ada Mika kesah?" Pangg! aku akan segera mendapat tindak balas daripada bang Qee, tepat di dahiku! tidaklah sakit , bang qee cuma menonjol dahiku ke belakang sahaja. tapi aku akan merengek kuat sehingga ma dan ayahku terdengar. akhirnya, bang qee juga yang disalahkan. haha! 

"Mika Tya..!! Dah pukul berapa nih?!! Tak siap-siap lagi." arhh...kedengaran lagi suara ma. aku hampir terlupa tadi. ku sanggul tinggi rambutku dengan kelam kabut dan membawa barang-barangku lalu segera turun ke tingkat bawah! takut dipanggil lagi.

"Selamat pagi..Ohio Gozaimasu!!" Sapaku pada semua yang sedang bersarapan di meja makan. aku duduk di sebelah Ma dan berhadapan dengan bang Qee. Ayah? semestinya di bahagian hujung berdepan dengan kami semua. Ayah,ma dan bang Qee hanya melihatku sepintas lalu. tapi, aku tahu siapa yang akan terlebih dahulu bersuara. "Mika, yang ko serabai ni apasal? rambut tu, betulkan la dulu.ko nih.." Ya, bang Qee tetap akan mengkritik aku terlebih dahulu sebelum memulakan harinya. mungkin ianya juga sudah menjadi kebiasaan dalam kehidupan seharian bang Qee.hehe. "Ada Mika kesah?" balasku sambil membuat memek muka yang paling bang Qee tidak suka. bang Qee geram melihat memek mukaku dan hampir bangun untuk menonjol dahiku sekali lagi. nasiblah ayah sempat menegur. selamat lah dahiku pagi ini.hehe.

"Mika Tya, kelas sampai petang kan? nanti terus balik, tak payah nak merayau ke mana-mana. Ok?" arahan daripada ma jelas kedengaran.Ya, mama memang gemar memanggil aku dengan nama penuhku. aku yang pada mulanya berselera ingin menjamah roti bakar terhenti seketika mendengar arahan ma. "Ok, ma.." jawabku perlahan. muka bang Qee tersengih-sengih melihatku. faham benar aku kalau dia begitu. tapi, aku tidak mudah mengalah begitu saja, aku mula ligat mencari idea ingin mengenakan bang Qee semula. "Ma, bang Qee cakap dia nak tolong ma kemas rumah lepas balik kelas nanti, dah tu tolong ayah kemaskan bilik bacaan sebab Bang Qee balik awal hari ini." Bang Qee hampir tersedak dengan kata-kataku tadi. puas hatiku! Bang Qee memang pulang awal kalau ikutkan jadualnya hari ini kerana tidak terlalu banyak kelas. bang Qee ada memberitahuku malam tadi bahawa dia ingin keluar bersama-sama kawannya selepas selesai kelas. "Baguslah tu..memang banyak nak kena kemas ni Onaqee..nak harapkan ayah seorang, kesian pulak. nanti bolehlah tolong mama alihkan perabot-perabot." kalau mama sudah memberi arahan, memang tidak seorang pun yang berani membantah. Bang Qee geram dengan tindakanku. mukanya merah menahan geram dan dapat kurasakan melalui raut wajahnya aku tahu bahawa dia seperti mahu menerkamku waktu itu juga. haha! rasakan! apa-apa pun, bang Qee tidak akan berbuat begitu di hadapan ma dan ayah. "Ok, ma...." Jawab bang Qee lemah.

*************************************************************************
 Menjadi seorang siswazah mungkin suatu yang menyeronokkan bagi sesetengah orang. tapi, tidak bagiku, kerana aku masih berasa tidak bebas. aku tidak menetap di dalam kampus seperti kawan-kawanku yang lain. Ma langsung tidak membenarkan aku dan bang Qee tinggal di kampus.Boleh ulang alik katanya. Dari Shah Alam ke Bangsar bukanlah suatu yang aku rasakan boleh diulang alik sebenarnya. Agak jauh untuk pergi ke kampus, dengan keadaan trafik yang tidak menentu, cuaca yang berubah-ubah. Ada juga kawan-kawanku yang berasal dari Shah Alam turut mengambil keputusan untuk tinggal di kolej dalam Kampus. aku juga pernah membuat permohonan, tapi, bukan pihak universiti yang tidak meluluskan, tapi pihak atasan di rumahku. Ayah tidak mempunyai masalah untuk aku dan bang Qee tinggal dalam kampus kerana ayah lebih suka kami berdikari. Tapi, seperti apa yang ku katakan tadi, arahan Ma, mesti dipatuhi! huhu


Suri dan Xi Ping teman baikku di kampus. aku dan Suri sememangnya sudah berkawan sejak tingkatan 3 iaitu apabila Suri berpindah ke sekolahku. sebelumnya, Suri tinggal di Sarawak dan memang berasal dari sana. dia berpindah ke Shah Alam kerana bapanya yang merupakan seorang anggota polis dipindahkan ke sini. Xi Ping pula aku kenal sewaktu mula belajar di IPT ini. aku masih ingat lagi gelagat Xi Ping pada hari pertama pendaftaran masuk ke Universiti ini, pada waktu itu dia seperti tidak tentu arah dan keseorangan . Aku dan Suri perhatikan sahaja gelagatnya kerana waktu itu kami masih menunggu kaunter pendaftaran masuk yang masih belum dibuka. tiba-tiba, Xi Ping terpandang ke arah kami dengan mukanya seperti menahan sakit lalu terus meluru ke arah kami dengan tergesa-gesa.
"*&&$%#%@@..???" Sumpah, aku tidak paham langsung dengan apa yang dikatakan oleh Xi Ping. yang aku pasti ketika itu dia berbahasa mandarin dan bercakap dengan tergesa-gesa. aku dan Suri tercengang sahaja melihat Xi Ping. "&$)%$#@@)!@@^%$$*&#...????" ulangnya lagi, lebih panjang kata-katanya dan masih dalam keadaan tergesa-gesa. "awak, kami tak faham.." balas Suri. kali ini wajah Xi Ping pula yang sedikit terkejut. "Aiya?Olang Cina bukan ka?" kata Xi Ping. Ya, bahasa melayunya memang tunggang langgang. Suri menggeleng. Suri sememangnya mempunyai raut wajah seperti Cina sedikit dengan matanya yang sepet dan kulit yang putih mulus. orang yang pertama kali melihat Suri pasti akan menyangkakan dia adalah Cina, dan sering begitu. balik kepada Xi Ping. dia masih seperti tadi tidak tentu arah dan tergesa-gesa. "Saya mau tanya, tandas telekat mana ow?" 'telekat' yang dimaksudkan adalah terdekat.Ya, aku paham maksudnya. 

Rupa-rupanya, Xi Ping mengalami sakit perut pada ketika itu dan tergesa-gesa ingin ke tandas. peristiwa itu pasti tidak akan dilupakan kerana sejak hari itu, kami terus berkawan rapat. Dan, apa yang pasti, aku dan suri sentiasa memperbetulkan bahasa Melayu Xi Ping yang tunggang langgang itu. Alhadulillah, hari ini, pencapaian Xi Ping dalam bercakap bahasa Melayu boleh dibanggakan kerana lebih teratur dan jelas. tahniah pada aku dan Suri. haha!
bolehla aku rumuskan di sini, Suri mempunyai raut wajah yang seakan-akan Cina, lemah lembut ,tenang dan suka tersenyum. manakala, Xi Ping pula, seorang yang gopoh, kuat makan, banyak bercakap. Semua karakter yang ada pada Xi Ping memang sama dengan sifatku! haha! mungkin itu juga yang telah merapatkan kami.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Dalam perjalanan menuju ke dewan kuliah, sambil berborak ringkas dengan Suri, Xi Ping menarik lenganku dan Suri serentak secara tiba-tiba. dan tindakannya itu, sudah pasti amat mengejutkan aku dan Suri."Kenapa ni Ping?! terkejutlah kitaorang! " tanyaku sedikit geram. Xi Ping masih tidak memandang ke arah kami. dia seperti mencari kelibat seseorang. "Ko tengok siapa Ping?" tanya Suri pula. Aku dan Suri masih 'blur' dengan gelagat Xi Ping yang seakan-akan ternampak seseorang yang amat dikehendaki.
Xi Ping memandang ke arahku secara tiba-tiba. "Dani Emir! tu....!!!" Xi Ping menunjuk ke arah sekumpulan lelaki yang sedang sakan berbual sesama mereka.
aku terkejut. "Apa?Dani Emir???"
____________________________________bersambung......

*Siapa Dani Emir?Kenapa Xi Ping bertindak sedemikian?dan kenapa Mika Tya terkejut?